Wisata ala Jepang di Ennichisai Blok M - tupee

Senin, 01 Juli 2019

Wisata ala Jepang di Ennichisai Blok M



Assalamualaikum, Saya sadar kalau ini late post banget. Karena mood menulis akhir - akhir ini susah banget untuk diciptain. Beberapa metode menulis untuk membangkitkan mood tetap aja gak bisa. Contohnya, mencoba bangun pagi - pagi sekali, terus langsung beres - beres, setelah semunya udah bersih mulai deh di depan komputer fokus menulis. Tapi yang ada saya malah browsing kemana - mana. Menulis di waktu tengah malam juga tidak bisa membangkitkan mood, alhasil postingan di blog jarang update.

Akhirnya saya memutuskan untuk pergi refreshing ke festival jepang Ennichisai 2019. Menikmati wisata kuliner Jepang, melihat tradisional Jepang, berfoto ria bersama cosplay favorite, hingga konser musik yang keren. Semua ini bisa saya dapatkan di Festival Jepang Ennichisai 2019.

Sudah lama sekali rasanya saya tidak hadir dalam event jejepangan. Akhirnya kesampaian juga deh. Jadi perjalanan saya dimulai pada hari Sabtu 21 Juni 2019. Sekitar jam 2 siang saya udah bersiap - siap untuk berangkat. Kostum saya saat itu memakai kaos Jersey Jepang yang menurut saya tepat bangetlah dengan acara yang saya kunjungi. Lagian disana pasti ramai dan berdesakan. Jadi kaos jersey pas banget.

Matahari terik banget, angin pun jarang berhembus, bikin saya mengulur waktu 30 menit untuk menunggu awan meneduhi perjalanan saya. Dengan menaiki motor, akhirnya saya tancap gas ke Blok M dari Tangerang. Saya berangkat bersama Opang, adik saya yang hari ini bergaya casual dengan kaos hitam lengan panjang dan tidak lupa dengan kacamata bulat favoritenya.

Waktu menunjukkan sekitar pukul 15.49, kami pun sudah sampai di kawasan Blok M. Menengok kanan - kiri Mencari lahan parkir yang kosong. Akhirnya motornya kami standarkan yang tidak jauh dari festival. Dengan tergesa - gesa saya masuk ke kawasan festival. Saya melihat banyak sekali pengunjung juga sudah mulai memadati area. Mata Saya pun juga tidak luput saat ada sosok wanita berkostum zootopia, lucu dan cantik.

Hal yang pertama saya lakukan adalah, melihat suasana dan masuk ke euphoria pengunjung. Barisan Booth kuliner menyapa dengan berteriak seakan membuat saya ingin sekali mampir ke booth dan mencicipinya. Namun antrian yang panjang dan lagi arus pengunjung yang berjalan membuat saya harus menunda keinginan saya tersebut dan berkeliling lagi.



Sesekali mampir ke Main Stage, kebetulan ada performer yang lagi tampil, stay dulu untuk menikmati show mereka. Setelah itu lanjut keliling, lagipula si Opang udah mulai penasaran dengan kuliner Jepang. Akhirnya saya menyarankan dia untuk mencoba Okonomiyaki dulu. Kesan Opang pertama mencoba Okonomiyaki dia bilang enak!, walaupun ada olahan ikan di sana tapi dia tetap makan, padahal Opang ini gak suka ikan.









Terdengar suara peluit dari kejauhan. Bunyinya berirama dengan beberapa sorakan. Penasaran banget, kamipun menuju sumber suara tersebut. Ternyata ada kegiatan mikoshi, sepertinya akan mau dimulai.

Mikoshi adalah tradisi dari jepang dimana ada sebuah tandu yang dihias dengan megah seperti sebuah yagura, dan dipercaya dinaiki oleh objek pemujaan atau roh dari kuil Shinto di Jepang. Pada penyelenggaraan matsuri, mikoshi diusung beramai-ramai di pundak oleh para penganut, dan dibawa berpawai keliling kota.



Nah, suasana nya udah kebayang kan bakal ramai banget. Pengunjung juga berbondong - bondong ingin menyaksikan tradisi mikoshi ini. Kapan lagi bisa lihat?? Gumam saya.

Matahari mulai pamit dari langit, sinarnya udah mulai redup. Suasana festival semakin hangat dengan lampion cantik yang menyinari area festival. Momen indah ini saya juga tunggu - tunggu untuk diabadikan, berfoto dengan background lampion. Aaah berasa banget kaya di Jepang.







Ada 1 lagi kuliner yang bikin saya penasaran, yaitu Pink Kari. Jadi masakan Jepang dengan kuah Kare tapi warna nya pink. Biasanya kan warnanya kare biasa pada umumnya. Akhirnya saya mencoba pesan, harganya juga murah Rp. 10.000 aja dapat 1 porsi nasi dengan Pink Kari.

Enak banget sumpah..
Opang juga ketagihan. Pink nya itu katanya sih dari buah naga. Ada adonan ayam dan kentang di sup kare nya itu. Wah mantap deh!


Pink Kare

Setelah dari itu saya baru teringat, ada pop stage di sebelah gedung mall Blok M. Segera deh kesana intip sebentar, ternyata ada Nanairo Symphony lagi tampil. Stay dulu menikmati show mereka, habis capek muter dan berdesakan di area festival. Dan show merka bikin terhibur.




Pertunjukkan Nanairo Symphony selesai, saya pun juga pamit dari Ennichisai. Pulang dari festival membawa kenangan saat masih remaja hingga saat ini. Ternyata Ennichisai sudah 10 tahun digelar. Gak nyangka yah, momen di ennichisai bisa terjadi dalam perjalanan hidup saya.

 
Sayounara Ennichisai!!

  • Vlog Ennichisai 2019


Tidak ada komentar:

@sansanndiIG